♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥-♥

Rabu, 30 Desember 2009

Lapisan Struktur Atmosfer dan Pemanfaatannya

Atmosfer berasal dari kata atmos berarti uap dan sphaira berarti bola
bumi. Jadi, atmosfer merupakan lapisan udara yang menyelubungi bumi. Lapisan
atmosfer merupakan campuran atas berbagai unsur-unsur utama, seperti Nitrogen
(N2) sebanyak 78,08%, Oksigen (O2) sebanyak 20,95%, Argon (Ar) sebanyak
0,95%, dan Karbondioksida (CO2) sebanyak 0,034%. Unsur-unsur lain,
seperti Neon (Ne), Helium (He), Ozon (O3), Hidrogen (H2), Krypton (Kr),
Metana (CH4), dan Xenon (Xe).

Atmosfer berfungsi untuk melindungi bumi dari gangguan benda-benda
angkasa dan radiasi matahari. Coba kamu bayangkan apa jadinya bumi kita
kalau tidak ada lapisan atmosfer. Bumi kita akan bolong di sana sini akibat
tertabrak benda angkasa, misalnya meteor, dan suhu bumi akan sangat ekstrim
antara pagi dan malam hari.

Menurut penelitian para ahli, ketebalan lapisan atmosfer ini mencapai
1000 km yang diukur dari atas permukaan air laut. Selain ketebalannya yang
besar, lapisan ini juga memiliki berat 6 milyar ton.

Atmosfer sebagai lapisan pelindung bumi memiliki beberapa ciri, antara
lain sebagai berikut.
1. Tidak memiliki warna, tidak berbau, dan tidak memiliki wujud, hanya
bisa dirasakan oleh indra perasa dalam bentuk angin.
2. Memiliki berat, sehingga dapat menyebabkan tekanan.
3. Memiliki sifat dinamis dan elastis yang dapat mengembang dan mengerut.

Salah satu unsur penting dalam atmosfer adalah uap air. Uap air (H2O)
sangat penting dalam proses cuaca atau iklim, sebab dapat merubah fase
(wujud) menjadi fase cair, atau fase padat melalui kondensasi dan deposisi.
Uap air merupakan senyawa kimia udara dalam jumlah besar. Uap air yang
terdapat di atmosfer merupakan hasil penguapan dari laut, danau, kolam,
sungai dan transpirasi tanaman.

Atmosfer selalu dikotori oleh debu yang berasal dari asap, abu vulkanik,
pembakaran bahan bakar, kebakaran hutan, smog, dan lainnya. Smog singkatan
dari smoke and fog adalah kabut tebal yang sering dijumpai di daerah industri
yang lembab. Debu dapat menyerap, memantulkan, dan menghamburkan radiasi
matahari. Debu atmosferik dapat disapu turun ke permukaan bumi oleh curah
hujan, tetapi kemudian atmosfer dapat terisi partikel debu kembali. Debu
atmosfer adalah kotoran yang terdapat di atmosfer.

Gas-gas yang terkumpul dalam atmosfer, memiliki sifat, karakteristik,
dan fungsinya sendiri. Lapisan udara atau atmosfer tersebar, baik secara
vertikal maupun ke arah horisntal. Secara vertikal, lapisan atmosfer diberi
nama yang berbeda yaitu troposfer, stratosfer, mesosfer, dan thermosfer.
Ada pula yang menambahkan dengan lapisan ionosfer, dan exosfer.

Lapisan troposfer merupakan lapisan terbawah dari atmosfer, terdapat
pada ketinggian antara 0 – 8 km di daerah kutub, dan antara 0 – 16 km
di daerah equator atau khatulistiwa. Pada lapisan ini terjadi peristiwa-peristiwa
cuaca seperti awan, hujan, dan konveksi. Di zone ini, suhu akan semakin
dingin apabila berada semakin ke atas hingga mencapai -60°C yang disebabkan
troposfer sedikit menyerap gelombang radiasi dari matahari. Sebaliknya suhu
di permukaan tanah cukup panas akibat proses konduksi, konveksi, dan
panas laten. Kandungan unsurnya didominasi oleh unsur Nitrogen dari Oksigen.
Lapisan stratosfer berada pada ketinggian rata-rata berkisar antara
15 – 50 km. Antara lapisan stratosfer dan lapisan mesosfer dipisahkan oleh
lapisan stratopause. Bagian paling atas dari lapisan stratosfer merupakan
tempat konsentarasi ozon.

Lapisan mesosfer terletak pada ketinggian antara 50 – 80 km. Temperatur
menurun secara tajam hingga 100ºC, banyak meteor yang terbakar dan terurai,
dan terdapat reflektor atau perambat gelombang radio.

Lapisan thermosfer terletak pada ketinggian antara 80 km – 500 km
di atas permukaan bumi. Pada bagian bawah lapisan ini terjadi peristiwa
ionisasi (pembentukan) ion, yaitu pada ketinggian 85 km – 375 km. Suhu
naik pada ketinggian 480 km hingga mencapai 120ºC.

Lapisan ionosfer merupakan bagian dari lapisan thermosfer. Fungsi
lapisan ini untuk memantulkan gelombang radio sebagai alat komunikasi ke
seluruh permukaan bumi. Di atas lapisan ionosfer terdapat lapisan exosfer
terluar lebih dari ketinggian 700 km di atas permukaan bumi. Lapisan ini
semakin tinggi semakin sedikit udara dan makin mendekati luar angkasa.

Bagian atas lapisan atmosfer dibatasi oleh thermopause yang meluas dari ketinggian 300 km sampai pada ketinggian 1000 km. Suhu termopause adalah konstant terhadap ketinggian, tetapi berubah dengan waktu, yaitu dengan insolasi (incoming solar radiation). Suhu pada malam hari berkisar antara 300 dan 1200 C dan pada siang hari antara 700 dan 1700 C. Densitas thermopause sangat kecil, kira-kira 10 kali densitas atmosfer permukaan tanah.

Persebaran kondisi atmosfer secara horisontal hanya berada pada lapisan
troposfer dan keadaannya berbeda-beda antara satu tempat dengan tempat
lainnya. Perbedaannya mengakibatkan perbedaan gejala cuaca dan iklim di
permukaan bumi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar